help bg

Blog Keats

Keats Blog menawarkan informasi yang sangat bagus mengenai pembelajaran bahasa Mandarin, budaya Mandarin, bahasa Mandarin, dan informasi mengenai Tiongkok.
Go Back

Keluarga

Keluarga

Orang Tiongkok sangat menekankan pada keluarga dan hubungan darah. Ada pepatah Tiongkok kuno yang mengatakan, “Selama orang tuanya masih hidup, seorang anak laki-laki tidak boleh pergi jauh; jika dia pergi, dia harus memberi tahu mereka ke mana dia pergi.” Namun, saat ini, semakin banyak orang Tionghoa yang memilih untuk meninggalkan kampung halaman dan orang tua mereka, dan pindah ke tempat lain untuk mendapatkan kesempatan kerja yang lebih baik. Namun demikian, mereka akan selalu berusaha untuk melakukan perjalanan pulang ke kampung halaman dan mengunjungi orang tua mereka untuk tradisi menghabiskan waktu bersama keluarga selama hari libur penting. Akibatnya, transportasi Tiongkok selalu menjadi yang tersibuk di sekitar hari libur Festival Musim Semi dan Hari Nasional (I Oktober).

Nama-nama dalam Bahasa Mandarin

Nama keluarga Tionghoa didahulukan, diikuti dengan nama depan. Ada dua jenis nama keluarga Tionghoa: nama keluarga satu karakter (satu suku kata) dan nama keluarga dua karakter (dua suku kata). Saat ini ada ratusan nama keluarga satu karakter yang umum digunakan, dimana Li, Wang, Zhang, Liu dan Chen adalah yang paling banyak digunakan; ada puluhan nama keluarga dua karakter yang umum digunakan, dimana Zhuge, Ouyang, Sima, Duanmu dan Gongsun adalah yang paling umum. Keats menyediakan blog tentang karakter bahasa Mandarin yang paling umum digunakan untuk Anda.

Kebanyakan orang Tionghoa mewarisi nama keluarga dari ayah mereka dan hanya sedikit yang mewarisi nama keluarga dari ibu mereka. Nama keluarga adalah simbol hubungan darah. Nama depan sering kali diberikan untuk menyiratkan makna tertentu, biasanya mengekspresikan harapan baik orang tua. Sebagai contoh, “富” (fù) dan “财” (cái) diberikan sebagai keberuntungan; “贵” (guì) dan “禄” (lù) sebagai kesuksesan; “福” (fú) sebagai sukacita dan kebahagiaan; “康” (kāng), “健” (jiàn) dan “强” (qiáng) sebagai kesehatan dan kekuatan; “徳” (dé), “贤” (xián) dan “淑” (shū) sebagai berbudi luhur dan terhormat; dan “栋” (dòng), “杰” (jié) dan “财” (cái) sebagai orang yang berkompeten. Arti yang tepat dari nama juga dapat bervariasi dari generasi ke generasi. Jika Anda ingin memiliki nama Tionghoa, mempelajari karakter dasar bahasa Mandarin sangatlah penting.

Struktur dan Ukuran Keluarga

Tiongkok memiliki sejarah ribuan tahun sebagai masyarakat agraris. Selama proses sejarah yang panjang, struktur dan ukuran keluarga di Tiongkok tidak banyak berubah. Di Tiongkok kuno, “empat (atau lima) generasi di bawah satu atap” selalu menjadi konsep ideal kehidupan keluarga bagi masyarakat Tiongkok, karena melambangkan cita-cita keluarga besar yang berkembang. Sejak berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, terutama sejak diterapkannya kebijakan keluarga berencana pada akhir tahun 1970-an, ukuran keluarga Tiongkok secara umum telah berkurang. Saat ini, rumah tangga yang terdiri dari dua dan tiga orang menyumbang sekitar 60% dari total jumlah keluarga, di mana jumlah keluarga yang hanya terdiri dari pasangan suami-istri masih terus meningkat. Hal yang sangat penting adalah proporsi rumah tangga dengan satu orang telah meroket dalam satu dekade terakhir. Menurut statistik, rumah tangga dengan satu orang merupakan 16,69% dari populasi pada tahun 2018, dibandingkan dengan hanya 6,34% pada tahun 1990. Sebelum tahun 1949, jumlah rata-rata anggota keluarga per rumah tangga tetap sekitar 5,3 orang untuk jangka waktu yang lama. Angka ini turun menjadi 3,26 pada tahun 1990, 3,44 pada tahun 2000 dan 3,10 pada tahun 2010. Baik di daerah pedesaan maupun perkotaan, anak-anak yang sudah dewasa memilih untuk pindah dan tinggal sendiri setelah mereka menikah. Bahkan mereka yang masih lajang semakin jarang menghabiskan waktu untuk tinggal bersama orang tua mereka karena alasan seperti sekolah atau bekerja. Jika Anda ingin berteman dengan orang Tionghoa, Anda dapat berkenalan dengan anggota keluarga mereka.

Perempuan dan Keluarga

Wanita Tiongkok mulai mencari pekerjaan di luar rumah hanya setelah berdirinya Republik Rakyat Tiongkok, dan sekarang sudah menjadi hal yang lumrah bagi wanita untuk bekerja. Sebagai hasilnya, status sosial ekonomi wanita Tiongkok telah meningkat pesat. Menurut hukum Tiongkok, suami dan istri memiliki hak dan kewajiban yang sama dalam keluarga dan pekerjaan rumah tangga umumnya dibagi oleh pasangan. Namun, di bawah pengaruh masyarakat Tiongkok yang secara historis didominasi oleh pria, terutama karena gagasan “pencari nafkah pria dan ibu rumah tangga wanita”, wanita masih mengambil tanggung jawab yang jauh lebih besar dalam pekerjaan rumah tangga dan merawat anak-anak. Dalam hal pembagian pekerjaan rumah tangga, biasanya wanita lebih bertanggung jawab untuk memasak, mencuci, merawat anak, membersihkan rumah, dll. Wanita Tionghoa dapat membuat masakan Cina yang lezat untuk keluarga mereka.

Pria lebih cenderung melakukan pekerjaan yang membutuhkan kekuatan fisik yang lebih tinggi. Dalam hal pengambilan keputusan untuk masalah-masalah besar keluarga, pria lebih cenderung menjadi pengambil keputusan daripada wanita, jika Anda belajar bahasa Mandarin di Tiongkok, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang beberapa diskriminasi seksual di Tiongkok.

Keluarga Berencana dan Kebijakan Dua Anak Cukup

Dalam hal kualitas pengasuhan anak, anak tunggal umumnya menikmati lebih banyak perhatian dan kasih sayang dari keluarga, serta memiliki standar hidup yang lebih baik secara materi dan akses terhadap lebih banyak kesempatan pendidikan. Namun, mereka kurang mendapatkan persahabatan dari anak-anak lain serta lingkungan keluarga yang memupuk semangat kerja sama. Selain itu, hal ini juga menyebabkan beberapa masalah sosial, seperti percepatan tren menuju masyarakat yang menua.

Pada tanggal 28 Desember 2013, pemerintah meluncurkan kebijakan yang mengizinkan pasangan yang salah satu dari suami atau istrinya merupakan anak tunggal untuk memiliki dua anak. Dalam upaya untuk meningkatkan strategi kependudukannya lebih lanjut, Tiongkok meluncurkan “kebijakan dua anak universal” pada 1 Januari 2016, yang memungkinkan semua pasangan untuk memiliki dua anak, yang secara resmi mengakhiri kebijakan keluarga berencana yang telah dilakukan selama lebih dari 30 tahun.

Perceraian Pernikahan dan Hidup Bersama

Usia legal untuk menikah di Cina saat ini adalah 22 tahun untuk pria dan 20 tahun untuk wanita. Namun pada kenyataannya, sebagian besar orang Tiongkok, terutama penduduk perkotaan, menikah pada usia yang semakin tua. Sebuah survei di sepuluh kota besar di Cina menunjukkan bahwa usia rata-rata pernikahan orang Cina adalah 26 tahun pada tahun 2015.

Tingkat perceraian di Cina dulunya sangat rendah, namun hal ini telah berubah dengan cepat dalam dua puluh hingga tiga puluh tahun terakhir, terutama di beberapa kota besar. Menurut statistik, 105.800 pasangan mendaftarkan perceraian di Beijing pada tahun 2016, dan angka tersebut mencapai 82.600 di Shanghai pada tahun yang sama.

Kumpul kebo dan seks pranikah juga secara bertahap meningkat. Sebuah survei terhadap perilaku seksual mahasiswa dan lulusan Beijing Normal University yang dilakukan pada tahun 2018 menemukan bahwa 81,04% dari mereka yang disurvei memilih “menerima” saat menjawab pertanyaan “Apakah Anda menerima perilaku seksual selama masa kuliah Anda?” Dan angka survei yang sama pada tahun 2016 dan 2017 masing-masing adalah 74,31% dan 79,00%, yang menunjukkan tren peningkatan dari tahun ke tahun. Ketika menjawab pertanyaan “Apakah Anda pernah berhubungan seks sebelumnya?” 46,84% responden memilih “ya”. Hal ini menunjukkan bahwa anak muda saat ini memiliki sikap yang lebih terbuka terhadap seks pranikah.

Sistem Pernikahan di Tiongkok Kuno

Di Tiongkok kuno, pasangan tidak perlu mendaftarkan pernikahan mereka kepada pejabat pemerintah. Izin dari orang tua mereka dan upacara pernikahan tradisional dengan tiga kali membungkuk (membungkuk kepada Langit dan Bumi, kepada orang tua dan satu sama lain) akan membuat mereka menjadi suami dan istri.

Related Articles

Which Chinese Language Program
is right for you?

PROGRAMS

Kisah Rients di Keats Kunming, Rumah Kedua Saya

OVER 7300+ STUDENTS HAVE STUDIED AT KEATS

Ben

Ben | USA

Kelas Grup Kecil Bahasa Mandarin

Semester pertama saya belajar di sekolah lain, dan tekanan di sana cukup tinggi, jam kelas panjang, dan pekerjaan rumah cukup membosankan. Sejak saya datang ke Keats, saya menemukan bahwa saya memiliki lebih banyak kesempatan untuk berbicara di kelas. Semua teman sekelas saya fasih dan suka berbicara serta berpartisipasi di kelas. Kami memiliki dinamika kelas yang hebat.

Hitanshu

Hitanshu | UK

Kelas Intensif 1-on-1 Mandarin

Tidak masalah level bahasa Mandarin yang Anda miliki, atau bahkan Anda dapat memulai dari level nol. Guru Anda akan mempersiapkan pelajaran sesuai dengan kebutuhan Anda. Keuntungan tinggal di sekolah adalah Anda akan mendapatkan bimbingan belajar, Anda akan mendapatkan akomodasi pribadi dengan kamar mandi Anda sendiri dan semua makanan disediakan. Saya sangat menyarankan semua orang untuk benar-benar mengambil seluruh paket karena Anda bisa bertemu dengan siswa lain.

Caroline

Caroline | France

Kelas Intensif 1-on-1 Mandarin

Sangat nyaman belajar di Keats. Guru-gurunya sangat ramah. Saya menyambut Anda untuk datang belajar bahasa Mandarin di China di Keats.

Sarah

Sarah | USA

Kelas Intensif 1-on-1 Mandarin

Nama saya Sarah Fish. Saya 81. Saya tahu sedikit bahasa Mandarin ketika saya tiba. Bagaimana saya bisa bertahan selama 2 minggu kursus bahasa Mandarin intensif? Saya harus tertawa ketika saya memikirkan itu sekarang. Sungguh pengalaman yang positif! Saya benar-benar berharap kita bisa berada di sini lebih lama lagi. Para guru sangat membesarkan hati, mengevaluasi terlebih dahulu seberapa banyak yang diketahui seseorang dan kemudian mulai dari sana.

Andrew

Andrew | USA

Kelas Intensif 1-on-1 Mandarin

Saya seorang mahasiswa pascasarjana yang sedang mengerjakan gelar doktor saya di Universitas Columbia. Kami dapat benar-benar fokus pada berbicara terutama berbicara gaya wawancara dan kami dapat benar-benar meningkatkan keterampilan membaca dan menulis bahasa Mandarin saya, jadi ketika saya kembali ke Kolombia, saya dapat mengambil kelas bahasa Mandarin formal. Itu merupakan pengalaman yang sangat bagus dan saya sangat mencintai guru saya.

Jade

Jade | UK & Mauritius

Kelas Grup Kecil Bahasa Mandarin

Saya pikir lingkungan belajar bahasa Mandarin di sini sangat bagus. Metode pengajarannya juga sangat interaktif dan menyenangkan. Yang paling saya nikmati di sini adalah kenyataan bahwa guru saya tidak berpegang teguh pada buku teks. Kami menghabiskan banyak waktu untuk membahas topik umum, seperti budaya China, berita dunia, ekspresi khas yang digunakan oleh masyarakat setempat. Kami juga membahas topik sosial dan ekonomi.

Josephine

Josephine | Indonesia

Kelas Intensif 1-on-1 Mandarin

Menurut saya Keats adalah salah satu sekolah bahasa terbaik yang pernah saya kunjungi. Guru saya adalah orang yang luar biasa. Dia sangat pandai mengajar. Dia membuat kelas menjadi menyenangkan. Saya telah belajar banyak kosakata selama saya di sini. Saya sangat merekomendasikan datang untuk belajar bahasa Mandarin di Sekolah Keats.

Josh

Josh | USA

Kelas Grup Kecil Bahasa Mandarin

Saya benar-benar memiliki pengalaman yang luar biasa di sekolah. Guru-gurunya sangat ramah. Di kelas saya, kami berlatih berbicara, mendengarkan, membaca, dan menulis. Kami bermain game dan aktivitas menyenangkan lainnya. Kami melakukan perjalanan keliling kota. Staf di Keats sangat fenomenal. Guru saya adalah salah satu guru terbaik yang pernah saya miliki dalam pengalaman pendidikan saya. Dia datang sambil tersenyum setiap hari.

Please use vertical scrolling on your mobile device.